Catatan Kami

Mama, Papap dan Hanif

Kunjungan Perdana Ke Dokter Gigi

25 Comments

Seminggu yang lalu, ada sedikit masalah dengan gigi saya. Dan karena kejadioannya malam hari saya ingat di komplek ada dokter gigi yang buka praktek di rumah. Waktu itu sebenarnya dokternya tutup tapi karena urgent saya telp aja dokternya. Alhamdulillah dokternya baik banget mau menerima tamu tak diundang ini. Dan ternyata dokternya seumuran lho dan ibu2 sama bgt kayak saya jadi kita nyambung( yap info ga penting heheheh…)

Nah lho kenapa judulnya kunjungan perdana. Bukaaaan bukan saya yang kunjungan perdana ke dokter gigi. Tapi si bocah si Hanif…engga engga Hanif ga sakit gigi…Alhamdulillah.. :)

Jadi karena ternyata gigi saya ini butuh perawatan dan lumayan menguras kantong saya lebih dalam ( untung diganti kantor :) ), saya beberapa minggu ke depan musti bolak-balik nengokin bu dokter ini…Dan pas kontrol gigi sekalian lah saya ajak Hanif…Dia semangat banget ikut ke dokter gigi…

Dan ketika diperiksa wiiih dia berani lho…Ditanya ama tante dokter mau sambil nonton apa? Barney atau Angry Bird. Hanif pilih Barney. (Good choice, my son #emak bangga). Saking ga sabar diperiksa dokter, bahkan sebelum disuruh buka mulut Hanif udah buka mulut duluan. Alhamdulillah kata tante dokter gigi Hanif bagus. Ga ada satu titikpun tanda keropos atau mau lubang. Iya dong Hanif kan ga doyan permen…Beneran lho Hanif itu ga doyan permen. Syukurlah…

Cuman Hanif sampai sekarang belum bisa lepas sama dot. Ini yang jadi kekuatiran saya. Kalo siang sih pake susu kotak atau gelas dia mau. Kalo mau tidur tuuuh masih sulit. Tapi abis minum susu dia minum air putih supaya sisa susu tidak tertinggal di gigi. Biasanya ini juga jadi penyebab gigi keropos atau bolong. Gimana ya melepas Hanif dari dot…ada ide moms? Butuh masukannya.

Jadi Hanif pertama kali diperiksa dokter gigi itu umur 38+ bulan. Dan merupakan pengalaman yang menyenangkan baginya.

Udah Hanif diperiksa giliran Hanif nungguin saya yang pasrah gigi saya dioprek ama dokter gigi. Padahal udah malam lho 20.30 dan Hanif udah mulai ngantuk, ga rewel…sabar nungguin saya. Karena Hanif jadi anak baik dan sabar nunggu mamanya, tante dokter kasi hadiah pensil. Hanif seneng banget. Besoknya waktu saya kontrol lagi, Hanif pengen ikut tapi saya larang karena malam. Kasian Hanif pasti ngantuk, hehehhe….

Periksa gigi dulu

Periksa gigi dulu

Siap diperiksa

Siap diperiksa

Posted with WordPress for BlackBerry.

About these ads

Author: Pungky KD

Seorang emak yang belajar konsisten ngisi blog ini sebagai bahan bacaan diri sendiri. Tapi kok ya...susah banget ya bisa rutin nyatet disini. Punya anak yang lucu yang ngakunya orang sunda (ngikutin bapake) dan suami yang cool (pendiem abis). Love them.. ;)

25 thoughts on “Kunjungan Perdana Ke Dokter Gigi

  1. hebat ya, sudah berani ke dokter gigi

  2. yay hanif pinter ya… :)

  3. kalau kataa guru TKnya si kakak ” kalau ngedot mulutnya kayak Donal Bebek” eh langsung deh berenti ngedotnya

  4. kl Quin mah menyapih sendiri jeng..gara2 dot nya bolong,,
    tp kl aku duluuuuuuuuuu..kata si mamahh..dot nya ga sengaja kecemplung di GOT..hih..Horor ga si..hahha

    • Weh enak dong say….
      Hanif dotnya malah dibolongin sendiri. Di-gigit2 ampe bolong…capedeh

      Terus aku bilang di kasi ke adek bayi, eh dia nangis kejer…aduh mak piye yoo…?

  5. Wih pinternya Kak Hanif, berani ke dokter gigi :D Aku juga kepikiran sama jeng, gimana nyapih Nda dari botolnya nanti….

  6. Yah padahal kalo Hanif ikut kan sapa tau bs dpt pinsil lagi, qiqiqi…..

    *tante tyka sukanya gratisan*

  7. Hanif berani banget. Keren deh.
    Jadinya enak dong Mbakyu ya punya temen dokter gigi sekarang.. :)

  8. Salut lho sama Hanif yang walopun masih ngedot tapi giginya gak ada tanda keropos. Raja tuh gak ngedot, makan permen juga gak pernah, sikat gigi rajin, tapi ya teteeepp aja ada setitik tanda keropos yang puji Tuhan banget sampe sekarang gak melebar…

    Hanif pinter, moga cepat lepas dari dotnya yaaaa…. Maaf jeng gak bisa ngasih saran, soalnya gak ngalamin…

  9. hebaaat Hanif Pinter. Anakku aja pada ga berani ke dokter gigi. Abis disini dokternya galak. hahahah. Tapi yang salut ga makan permen. Anakku udah dilarang masih ga bisa juga. Pada doyan. Abis emaknya juga doyaaan hihihi

  10. Bagus dong, Hanif nggak trauma ke dokter gigi :)
    Nadya juga nggak doyan permen, tapi giginya gigis gara2 sering ngedot sambil tiduran. Jadi aku juga nggak bisa bagi tips biar anak brenti ngedot, lha wong anakku aja sampe umur 3 taun masih ngedot, hehe..

    • Iya mbak untungnya dia ga takut apalagi trauma ke dokter gigi.

      aku juga takut Hanif gigis gara2 ngedot sambil tiduran. Tapi Alhamdulillah engga,,,,btw ini udah malam ke 2 Hanif menjelang tidur dia ga minum pake dot…doakan berhasil ya,,, :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 105 other followers