Menjelang Ramadhan

Besok, InsyaAllah sudah mulai puasa Ramadhan. Syukur Alhamdulillah, Allah memberi kesempatan kita semua bertemu dengan bulan ini lagi. Setahun sudah kita menantinya. Selama setahun ini begitu banyak rezeki yang Allah berikan untuk kami. Kesempatan2 yang kami nantikan sejak lama diberikan Allah setelah lebaran tahun lalu. Terima kasih ya Allah. Ga henti2nya kami bersyukur.

Dan kini bulan yang indah ini datang lagi..ingin rasanya tahun ini menjadi lebih baik dari tahun2 kemaren…pengen tarawih di masjid ga bolong2. Pengen ngaji tiap hari….dan ibadah lainnya…semoga ya Allah…semoga…

Lha iki…niatnya buru2 pulang lari ke stasiun pengen cepet ikut tarawih di mesjid deket komplek, saya malah terjebak di stasiun Gondangdia sejak sejam yang lalu. Menunggu commuter line yang lagi gangguan sinyal (capedeh).

Gapapa, ga boleh mengeluh. Mungkin emang ini rencana Allah supaya saya nanti tarawih di rumah aja dan punya private time sama ALlah bisa ngobrol berdua sama Allah, curhat2an…kangen2an…

Eh Commuter line-nya akhirnya datang.
Sekarang posisi sedang berdiri di dalam gerbong khusus wanita dan berhimpit2 ria dengan bu ibu yang laen. Lho kok bisa ngetik? Jangan ditanya, saya udah lumayan ahli dalam hal ini.

Ramadhan kali ini memang agak beda dengan ramadhan tahun2 kemaren. Sejak saya menjalin hubungan dengan papap(alias jadi calon suami istri) kami selalu ramadhan bareng. Buka puasa bareng bahkan sahur bareng…eitttts jangan ngeres!!! Kenapa bisa sahur bareng. Karena papap kan tinggalnya bareng2 sama kakaknya dan saya selalu disuruh cari kos dekat rumah kontrakan mereka atau rumah nenek papap (sempat 2 tahun 2 kali pindah mereka). Camer saya alias ortu papap juga menyarankan jangan jauh2 kasian kali ya mereka liat saya cewek merantau ke tanah pasundan demi sesuap nasi hhehehhe… Dan ketika ramadhan tiba tiap mau sahur saya dijemput papap di kosan dan saya makan sahur deh di rumah mereka…abis sahur saya balik lagi ke kosan. Ibu kos pun udah paham kok. Kalo buka puasa ya pasti bareng papap lah biasanya makan diluar. Sampai akhirnya kami menikah…ramadhan berikutnya selalu bersama, terlebih kami satu kantor 24 jam booo!!!

Ramadhan kali ini…ehm merupakan ramadhan kami yang pertama yang akan kami lalui di kota yang berbeda…saya jujur kepikiran gimana sahur dan buka puasa papap…walaupun papap udah bukan anak kecil lagi dan ada bi Tia di sana tapi sebagai istri rasanya gimana gitu ya..hehehhe…yaaah saya titip papap sama Allah semoga papap puasanya disana lancar…sahurnya juga ga kebablasan hihihi :)

Gimanapun juga LDL (long distance love) ini juga harus kami syukuri…karena saya semakin cinta sama papap…kami juga lebih menghargai waktu…sedikitpun waktu yang kami punya…ga akan kami sia2kan. Sayang sekali waktu yang sempit kebersamaan ini ada berantem atau manyun2an ya ga sih…jadi makin mesra deeh….

Ramadhan, bulan penuh hikmah dan ampunan…semoga saya bisa mengisinya dengan baik…

Welcome Ramadhan… :)

PS : sampai postingan ini selesai, jam saya menunjukkan pukul 19.00 dan posisi commuter line baru masuk stasiun jatinegara…apa? Oooh masih berdiri dong ya…

Posted with WordPress for BlackBerry.

About these ads

16 thoughts on “Menjelang Ramadhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s